Sedikit tentang; Aspect Ratio

Aspect Ratio secara sederhana didefinisikan sebagai perbandingan proporsi antara lebar dan tinggi. Biasanya ditulis menggunakan bentuk perb...

Aspect Ratio secara sederhana didefinisikan sebagai perbandingan proporsi antara lebar dan tinggi. Biasanya ditulis menggunakan bentuk perbandingan misal 16:9 atau 4:3. Dalam produksi audio visual, pengetahuan mengenai aspect ratio ini mutlak dibutuhkan. Terlebih sekarang, variasi bentuk media televisi semakin beragam. Yang dahulu hanya menggunakan model tabung analog, kini mulai masuk ke dalam ranah digital, mulai dari yang ukuran besar hingga yang berbentuk mobile. Hal ini masih ditambah bentuk dan jenis media rekam yang juga semakin beragam, seorang kreator harus mengerti bagaimana cara mengkonversi antara media satu ke mdia yang lainnya.

Tulisan ini saya buat sekedar mmenambah pengetahuan para sineas muda untuk semakin mengenal penggunaan aspect ratio. Secara khusus saya memberikan satu catatan mengenai penggunaan Aspect Ratio dalam kamera DSLR, yang kini semakin diminati kalangan pegiat film untuk menghasilkan video berkualitas dengan budget yang ringan.

Selain itu, semakin beragamnya media output mengharuskan para kreator lebih mengerti tentang tata cara konversi, sehingga sebuah film dapat semakin luas didistribusikan dan disebarluaskan tidak hanya pada media yang sifatnya publik, tapi juga personal bahkan pada media praktis dengan mobilisasi tinggi seperti gadget.

Adapun Beberapa jenis Aspect Ratio yang pernah dibuat hingga kini antara lain:



1.15
1: Kadang-kadang disebut sebagai Movietone ratio, rasio ini digunakan secara singkat selama masa peralihan saat industri film telah digabung dengan media suara (1926-1932). Rasio ini dihasilkan dengan melapiskan sebuah soundtrack optik lebih 1,33 dalam pencetakannya, sehingga gambar yang dihasilkan hampir persegi. Film dengan rasio ini sering diproyeksikan ke menggunakan masker 1,37. Seperti dalam film Movietone termasuk Sunrise, M dan Haleluya!

1.33
1 (4:3, 12:9): 35 mm, rasio orisinil untuk film bisu, yang hari ini umumnya dikenal di TV dan video sebagai 4:3. Juga rasio standar untuk kompresi MPEG-2 video. Format ini masih digunakan di banyak kamera video rumahan dan telah mempengaruhi pemilihan atau desain rasio aspek lainnya, antara lain 16 mm standar dan Super rasio 35mm.

1.37
1: 35 mm full screen, hampir semua film antara 1932 dan 1953 menggunakannya. Secara resmi diadopsi sebagai "Academy ratio" pada 1932 oleh AMPAS. Jarang digunakan dalam konteks saat ini.

1.44
1: IMAX format. Produksi Imax menggunakan 70 mm film (sama seperti yang digunakan untuk film feature 70 mm), tapi film ini dipakai menggunakan kamera dan proyektor horizontal. 

1.50
1 (3:2, 15:10): Rasio dari film 35 mm digunakan untuk fotografi. Juga aspek rasio asli VistaVision.

1.55
1 (14:9): rasio aspek layar lebar kadang-kadang digunakan dalam iklan dll sebagai format pertengahan antara 4:3 (12:9) dan 16:9. Bila dikonversi ke frame 16:9, ada "pillarboxing" sedikit, sementara konversi ke 4:3 menciptakan "letterboxing" sedikit.

1.60
1 (8:5, 16:10): komputer Widescreen Monitor rasio (misalnya 1920 × 1200 resolusi).

1.66
1 (5:3, 15:9): 35 mm Awalnya ditemukan oleh Paramount Pictures, yang sekarang menjadi ukuran standar di beberapa negara Eropa; "native Super 16 mm frame ratio". Kadang-kadang penulisannya dibulatkan menjadi 1.67:1. Dari akhir 1980-an ke 2000-an, CAPS Program Walt Disney Feature Animation juga menggunakan rasio ini (pertengahan antara rasio 1.85:1 atau digunakan di bioskop dan rasio 1.33:1 digunakan untuk video rumahan), format ini juga digunakan pada layar atas Nintendo 3DS juga.

1.75
1 (7:4): Awalnya 35 mm digunakan oleh MGM dan Warner Bros antara 1953 dan 1955, dan sejak ditinggalkan, Disney kemudian melakukan cropping beberapa film era 50-an nya dengan rasio ini untuk kemudian diedarkan dalam bentuk DVD, termasuk film The Jungle Book.

1.77
1 (16:9 = 42:32): Video standar layar lebar, yang digunakan dalam televisi definisi tinggi (HDTV), satu dari tiga rasio yang ditentukan untuk kompresi MPEG-2 video. Juga digunakan dalam kamera video pribadi. Kadang-kadang rasio ini dibulatkan menjadi 1,78:1.

1.85
1: 35 mm merupakan standar layar lebar untuk film teater di AS dan Inggris . Diperkenalkan oleh Universal Pictures pada Mei, 1953. Proyek sekitar 3 perforasi ("perfs") ruang gambar per 4 bingkai Perf; film dapat disyuting dalam 3-PERF untuk menghemat biaya persediaan film.

2.00
1: "Original SuperScope ratio", juga digunakan dalam Univisium. Digunakan di beberapa studio Amerika pada 1950-an, ditinggalkan pada tahun 1960, tetapi baru-baru dipopulerkan oleh sistem Red One. Pada tahun 2001 Studio Ghibli menggunakan framing ini untuk film animasi nya Spirited Away.

2.10
1 (21:10): Rencana aspect ratio futuristik untuk televisi dan bioskop.

2.20
1 (11:5, 22:10): 70 mm standar. Awalnya dikembangkan untuk Todd-AO pada tahun 1950. Jika dikompresi dalam MPEG-2 rasionya adalah 2.21:1, tapi hampir tidak digunakan.

2.35
1: 35 mm "Anamorphic "sebelum tahun 1970, digunakan oleh CinemaScope dan Panavision. "Anamorphic" berangsur-angsur berubah menjadi 2,39, tetapi sering disebut sebagai 2,35 pula, karena konvensi lama. (Perhatikan anamorphic yang mengacu pada kompresi gambar pada film untuk memaksimalkan area sedikit lebih tinggi dari standar 4-PERF Academy aperture) Semua film India Bollywood yang dirilis setelah 1972 disyuting dalam standar ini

2.37
1 (64:27 = 43:33): Pada 2010, muncul TV yang memperkenalkan "21:09 cinema display". Sesungguhnya ini rasio yang tidak diakui oleh standar penyimpanan dan transmisi.

2.39
1 (~ 12:5): 35 mm Merupakan ukuran Anamorphic dari tahun 1970 dan seterusnya. Seringkali disebut sebagai format Panavision atau Lingkup '. Ditetapkan sebagai 2.40:1 untuk Blu-ray film (1920 × 800 resolusi).

2.55
1 (~ 23:9): merupakan aspek rasio Asli CinemaScope sebelum pita yang merekam suara ditambahkan ke dalam film pada tahun 1954. Ini juga aspect ratio dari CinemaScope 55.

2.59
1 (~ 13:5): Cinerama pada ketinggian penuh (tiga kamera menangkap gambar menggunakan film 35 mm kemudian diproyeksikan secara bersamaan ke dalam satu gambar layar lebar yang komposit).

2.66
1 (8:3, 24:9): frame output dari Super 16 mm. Secara efektif, gambar yang dari rasio 24:9 tter-convert ke aspek rasio asli 15:09 dari 16 mm super negatif.

2.76
1 (~ 11:4): Ultra Panavision 70 (65 mm dengan 1,25 × squeeze anamorphic). Digunakan hanya pada beberapa film antara tahun 1962 dan 1966, seperti Battle of the Bulge (1965).

2.93
1: MGM Kamera 65, Digunakan hanya pada awal film Ultra Panavision, terutama Ben-Hur (1959) 

4.00
1: jarang sekali digunakan, Polyvision, tiga 35 mm 1.33:1 gambar diproyeksikan berdampingan. Pertama kali digunakan pada tahun 1927 di Napoléon Abel Gance itu.

12.00
1: Circle-Vision 360 ° dikembangkan oleh Walt Disney Company pada tahun 1955 untuk digunakan dalam Disneyland. Menggunakan sembilan 04:03 proyektor 35mm untuk menampilkan gambar yang benar-benar mengelilingi penonton. 

images from; https://adferoafferro.wordpress.com/tag/film-aspect-ratio/


Pada dasarnya tidak semua aspct ratio perlu kita pelajari secara mendalam, cukup untuk diketahui saja. Lebih penting adalah mengetahui sistem dan cara kerjanya, bagaimana hal-hal teknis ini mempengaruhi kita dalam membuat film. Hal ini karena masih banyak bentuk teknis lain yang kudu dimiliki seorang sinematografer dalam menentukan format output video apa yang hendak dibuat seperti fps, data rate, video format, yang sama pentingnya untuk membuat hasil gambar dan suara yang kita rekam dan sunting hingga siar menjadi maksimal. (yes)

You Might Also Like

1 comments

  1. Terimakasih, blog ini memberikan informasi bagi film maker amatir hehe

    BalasHapus

Mari bertukar pikiran...